Perang Perdagangan AS-Cina Semakin Meng-Global

Iklan Semua Halaman

DUNIA ISLAM

Perang Perdagangan AS-Cina Semakin Meng-Global

Kamis, 31 Oktober 2019


Perang dagang antara Amerika Serikat dan Cina yang dimulai pada 2017 hari ini telah berkembang dalam ukuran dan ruang lingkup yang tidak akan dibayangkan oleh siapa pun. AS telah menerapkan tarif 10% hingga 15% untuk barang-barang Cina senilai $ 300 miliar. $ 250 miliar lainnya, yang sebelumnya dikenakan pajak sebesar 25%, sekarang akan dikenakan pajak sebesar 30%. Pada kuartal kedua 2019, ekonomi Tiongkok tumbuh 6,2% yang merupakan laju paling lambat sejak awal 1990-an. Meskipun Cina telah menerapkan tarif $ 75 miliar atas barang AS, dampaknya tidak akan parah bagi AS dibandingkan dengan Cina. AS adalah importir terbesar di dunia menjadikan AS mengeluarkan seluruh uang yg dimilikinya, Cina di sisi lain adalah penjual yang membutuhkan dolar sebanyak mungkin dari AS.

Bisakah Cina mengatasi AS dalam perang dagang? Belt and Road Initiatives (BRI) Cina tidak lebih dari proyek palsu, karena meminjamkan miliaran dolar ke beberapa negara untuk proyek infrastruktur, yang sebenarnya digunakan untuk membayar pekerja Cina di negara yang diinvestasikan untuk membayar konstruksi. Uang itu kemudian dikembalikan ke kantong orang-orang Cina, selain itu tidak menerima satu sen pun, seperti misalnya CPEC di mana Pakistan masih belum mendapatkan keuntungan dari investasi Cina di negara itu.

Cina telah menciptakan institusi-institusinya yang bermaksud untuk menggantikan dolar di masa yg akan datang, seperti Asian Infrastructure Investment Bank (AIIB) dan New Development Bank (NDB). Lembaga-lembaga ini akan menjadi alternatif Lembaga-lembaga AS seperti IMF, WTO dan Bank Dunia yang telah ada sejak berdirinya tatanan liberal AS, dimana lembaga-lembaga ini telah menciptakan hegemoni dolar yang sampai saat ini 40% dari transaksi global adalah dalam mata uang dolar, sementara yuan hanya 2%.

Cina mencoba menggunakan diplomasi perangkap utang untuk mendapatkan pengaruh terhadap negara-negara di seluruh Asia dan Afrika yang mana pengaruh tersebut akan segera terjadi. Negara yang telah masuk kedalam perangkap utang Cina diantaranya Sri Lanka dan Maladewa. Sri Lanka misalnya, dengan pinjaman dari Cina sebesar $ 1,12 miliar untuk infrastruktur, akhirnya China berhasil menguasai Merchant Port Holdings Limited (CM Port) dengan menyewa selama 99 tahun, hal ini disebabkan oleh karena Sri Lanka tidak lagi mampu membayar utangnya yang diberikan oleh pemerintah Cina.

Karena perang dagang dengan Cina, Trump memperbarui perjanjian NAFTA lama dengan USMCA baru (United States – Mexico and Canada agreement). Dengan demikian AS sekarang memperoleh lebih banyak baja dari Meksiko dan barang-barang lainnya dari Kanada, karena AS ingin menghilangkan pengaruh baja dari Cina dan produk lainnya dari masuk ke negaranya. AS telah menemukan alternatif untuk barang yang dibutuhkannya. Perdagangan bilateral AS dan Cina akhirnya turun menjadi 14% dan telah merubah Cina dari eksportir baja nomor satu ke AS menjadi nomor tiga setelah Meksiko dan Kanada.

Selain itu, pertumbuhan ekonomi China melambat dan ekspornya turun, disebabkan oleh meningkatnya ekspor negara-negara Asia lainnya ke AS, seperti Singapura, Korea Selatan, Jepang dan Taiwan yg keseluruhannya telah meningkat 9%, sementara ekspor Cina menurun 9%. Sejauh ini AS baik-baik saja dalam menggunakan sekutunya di Pasifik Tenggara untuk mengendalikan Tiongkok dengan mengurangi ekspornya. Keuntungan lain yang dimiliki Amerika terhadap Cina adalah bahwa Cina sangat bergantung pada investasi luar negeri yg berteknologi Amerika, yang mana peralatan teknologi manufaktur buatan Cina masih dibawah standar yg dari manufaktur Amerika. Cina menyelesaikan ini melalui pelanggaran hak-hak IP karena itu, China bergantung pada AS dan menempatkan Cina pada posisi yang lebih lemah.



China membangun institusi dan mendirikan proyek BRI diasamping memiliki aspirasi global, adalah upaya yg menyedihkan untuk menghadapi AS di kawasan Asia. Masalah dengan semua ini adalah bahwa ini merupakan cara pragmatis untuk mengatasi AS. Amerika menjadi negara adikuasa, telah mengeksploitasi dunia melalui hegemoni ekonomi sejak 1950-an, karenanya, dunia sudah berhutang budi kepada AS dan di bawah hegemoni dolar. Oleh karena itu tidak masuk akal bagi seluruh dunia untuk bergerak ke China, karena tidak menawarkan sesuatu yang baru. Sistem kapitalisme global ini diciptakan oleh Amerika pasca-Perang Dunia II, yang telah melanggar kedaulatan setiap negara dan membuatnya bergantung pada Amerika.

Oleh karena itu pada dasarnya China tidak menawarkan sesuatu yang baru kepada dunia, melainkan benar-benar membuatnya berputar-putar dalam sistem Amerika dan hanya sekedar berganti nama saja. Bahkan alternatif ekonomi baru yang ditawarkan Cina ke berbagai negara dengan menawarkan pinjaman untuk pembangunan pelabuhan dan kereta api sangat mengingatkan kita pada kerajaan kolonial Inggris. China melalui pinjaman akan mencoba menciptakan “perangkap utang” untuk mendapatkan pengaruh atas negara-negara dan menggunakan pengaruh ini untuk kepentingan politiknya sendiri, negara-negara seperti Sri Lanka dan Maladewa telah tersentuh oleh proyek BRI neo-kolonial Tiongkok, dan sekarang menderita konsekuensinya. CPEC juga mengarah ke jalan yang sama, di mana utang Pakistan ke Cina lebih banyak jika dibandingkan dengan utangnya terhadap Amerika.

Dampak Perang Danang bagi Dunia

Perang dagang telah menyeret dunia ke dalam perang mata uang, dan sekarang semua orang telah ikut serta dalam pemotongan suku bunga. Pemotongan suku bunga dan devaluasi mata uang menyebabkan inflasi di mana setiap negara telah mulai menderita, contoh sempurna dari dilema saat ini di kawasan Asia adalah Pakistan. Selain itu, India juga telah merasakan tekanan dari perang dagang, di mana pengangguran lebih tinggi dari sebelumnya dan pertumbuhan PDB telah merosot ke level terendah 6 tahun sebesar 5% dan inflasi juga melanda. Ini telah mengakibatkan investor asing menarik diri dari Foreign Direct Investment mereka. Uni Eropa juga telah menghadapi tarif dari AS tentang airbus dan anggur Prancis, menurut presiden AS Trump, UE tidak adil untuk waktu yang lama mengenai perdagangan dengan AS. Bahkan Turki menghadapi inflasi dan harga-harga komoditas yang diperlukan seperti harga teh dan gas telah meningkat secara signifikan dan pemerintah memiliki sejumlah opsi yang terbatas untuk mengubahnya.

Kepala ekonom OECD Laurence Boone mengatakan: “Tatanan global yang mengatur perdagangan telah hilang dan kita berada di era baru yang kurang pasti, lebih bilateral, dan terkadang hubungan perdagangan yang asertif.”

Rencana serangan Trump bukan hanya menyakiti China, tetapi juga dunia melalui perang dagang saat ini dan merobohkan standar protokol perdagangan yang telah ada sejak Amerika naik ke panggung global. Bahkan jika Trump kalah dalam pemilihan, sistem perdagangan global masih akan membutuhkan penyelarasan karena kerusakannya di luar jangkauan. Trump dan pemerintahannya telah kehilangan harapan dalam sistem global perdagangan bebas liberal, menurut pemerintah AS, Amerika tidak mendapatkan banyak manfaat, dibandingkan dengan yang lebih menjadi korbannya.

Tarif AS untuk baja Cina hanyalah dalih karena Amerika sudah memproduksi baja 70% di dalam negeri. Hal yang sama berlaku untuk manipulasi mata uang mengenai UE dan Cina juga merupakan dalih. China telah menggunakan manipulasi mata uang untuk waktu yang lama, jadi mengapa tiba-tiba perang dagang? Alasan perang dagang adalah sesuatu yang agak besar, pertama-tama mengandung ambisi sewenang-wenang Cina tetapi juga untuk mencegah ekonomi lain naik seperti India, yang juga merupakan pemain geostrategis di kawasan Asia. Trump juga lebih suka Uni Eropa yang akan hancur yang akan menghambat pertumbuhan ekonominya melalui pendekatan zero sum game. 

 Terakhir, AS perlu mengubah kondisi domestiknya karena tidak populernya Amerika, ia telah menghabiskan sejumlah besar uang, sumber daya, dan kehidupan untuk berfokus pada urusan luar negeri dan dalam memproyeksikan kekuatan militer globalnya. Kerajaan Inggris runtuh karena komitmen imperialismenya di luar negeri yang melebihi PDB-nya. Di mana ia menghapuskan undang-undang jagung (Corn Law) pada tahun 1846 yang didasarkan pada proteksionisme berat dan memperkenalkan perdagangan bebas dan liberalisme dalam ekonomi dan kebijakan luar negeri yang membuat situasi domestiknya hancur. Amerika telah belajar dari sejarah dan tidak ingin membuat kesalahan yang sama.

Donald Trump mengikuti logika realis / merkantilis yang telah membentuk perilakunya mulai sekarang, proteksionisme yang berat, advokasi untuk patriotisme, nasionalisme, patriotisme, dan slogan “America First” adalah akibatnya. Karena dunia sudah tergantung pada dolar AS, mundur dari perjanjian perdagangan liberal tidak akan merugikan AS, tetapi akan menguntungkannya lebih banyak lagi karena akan lebih sepihak terhadap kepentingan Amerika.

Ini menunjukkan bahwa AS untuk saat ini masih dalam posisi dominan, meskipun dalam penurunan yang stabil. Adapun Cina, tidak bisa memberi dunia apa yang ditawarkan Amerika saat ini, meskipun Amerika bukan orang suci. AS bergeser ke era pra-1945, di mana liberalisme dalam politik dan perdagangan tidak signifikan dan nasionalisme serta realisme menonjol. Jadi, apakah AS akan berhasil dengan rencananya atau akan gagal dan kehilangan posisi globalnya, sebagai yang pertama, satu-satunya, dan negara adidaya global yang benar-benar global?

Mohammed Mustafa

sorce ; mu