PERTEMPURAN UNTUK MEMPEREBUTKAN GHOUTA



Oleh Adnan Khan

Pada tanggal 18 Februari, rezim al-Assad, dengan dukungan Rusia, mulai memukul wilayah Ghouta Timur, sebuah wilayah di pinggiran Damaskus, dengan artileri, serangan udara dan bom barel. Ratusan orang telah terbunuh. Rezim sekarang bersiap untuk melakukan serangan darat sebagaimana yang dikatakan oleh Brigadir Jenderal Suheil al-Hassan, pemimpin Tiger Force pemerintah, dalam sebuah video: “Saya berjanji, saya akan memberikan mereka sebuah pelajaran, dalam pertempuran dan dalam tembak-menembak. Anda tidak akan menemukan seorang penyelamat. Dan jika Anda melakukannya, Anda akan diselamatkan dengan air seperti minyak mendidih. Anda akan diselamatkan dengan darah. “[1] Seorang dokter di Ghouta Timur menggambarkan situasi di Ghouta Timur:” Kami berdiri di hadapan pembantaian di abad ke-21. Jika pembantaian tahun 1990an adalah Srebrenica, dan pembantaian tahun 1980an adalah di Halabja dan Sabra dan Shatila, maka Ghouta timur adalah pembantai abad ini yang terjadi sekarang. “[2]

Ghouta Timur adalah sebuah distrik pertanian yang padat penduduk di pinggiran Damaskus dengan 22 kantung pemukiman. Ghouta sendiri hanya berjarak setengah jam berkendara ke luar ibukota Damaskus. Itu adalah tempat bagi lebih dari 400.000 orang sebelum pemberontakan pecah.

Ghouta adalah salah satu wilayah pertama di Damaskus dimana demonstrasi luas terjadi melawan rezim al-Assad pada tahun 2011, dan kemudian menjadi basis bagi pejuang bersenjata saat pemberontakan tersebut berubah menjadi perang berskala penuh. Rezim kemudian mengirimkan pasukannya, namun wilayah pinggiran kota itu memberikan bantuannya untuk melawan serangan gencar tersebut. Untuk sementara, wilayah itu tampaknya bisa menjadi batu loncatan bagi pemberontak yang menangkap ibukota Suriah. Wilayah itu merupakan sekelompok wilayah pinggiran kota di ujung timur Damaskus. Apalagi pada saat pasukan al-Assad diusir pada November 2012 lalu pada bulan Februari 2013, pasukan pejuang merebut sebagian jalan lingkar di tepi Damaskus dan memasuki distrik Jobar di kota tersebut.

Rezim tersebut membalasnya dengan serangan kimia pertamanya pada konflik tersebut. Pada tanggal 21 Agustus 2013, pasukan pemerintah membombardir Ghouta Timur dengan gas Sarin, yang menewaskan lebih dari 1.500 pria, wanita dan anak-anak. Sedikitnya 8, dan mungkin 12 roket diluncurkan ke wilayah seluas 1500 meter di Zamalka dan suatu lingkungan dekat Ein Tarma. Daerah itu berada dalam rute pasokan senjata pejuang dari Yordania dan telah mendapat serangan dari militer Suriah dan Hizbullah selama berbulan-bulan.

Setelah itu pasukan al-Assad, yang didukung oleh Iran dan Hizbullah, mulai mengepung Ghouta Timur, dan mengubahnya menjadi wilayah kantong. Pada hari ini, setelah lima tahun, ini adalah salah satu wilayah pengepungan di zaman modern yang terlama dalam sejarah. Lebih lama daripada pengepungan terhadap Sarajevo. [3] Sekitar 400.000 orang terjebak di wilayah seluas lebih dari 100 kilometer persegi. Sepanjang pengepungan tersebut, masyarakat Ghouta Timur telah menjadi korban serangan udara dan artileri konvensional. Namun tahun-tahun pertempuran telah gagal mengusir faksi-faksi pemberontak yang mengendalikannya. Ghouta Timur telah mampu bertahan lama karena wilayah itu luas, dipertahankan dengan kuat dan bisa bertahan dengan menumbuhkan makanannya sendiri. Tapi tahun lalu pemerintah memperketat pengepungannya.

“Kami berdiri dihadapan pembantaian abad ke-21. Jika pembantaian tahun 1990an adalah di Srebrenica, dan pembantaian tahun 1980an adalah di Halabja dan Sabra dan Shatila, maka Ghouta timur adalah pembantai abad ini, yang terjadi sekarang. ”

Meskipun ada beberapa pengumuman tentang kesepakatan gencatan senjata dan de-eskalasi sejak Desember 2016, rezim al-Assad terus melakukan serangan darat dan udara terhadap target-target militer dan sipil di Ghouta Timur. Kontrol militer Ghouta Timur terutama terbagi antara dua kelompok pejuang, Saudi dan Qatar yang mendukung Jaish al-Islam dan Failaq al-Rahman. Keduanya akhirnya bergabung dengan kesepakatan de-eskalasi antara Rusia dan Turki pada bulan Agustus 2017. Sebagai bagian dari kesepakatan de-eskalasi Ghouta Timur, Rusia mendirikan dua pos pemeriksaan dan empat pos pengamatan. Namun, dengan berkedok hal itu, pemboman oleh tentara al-Assad terhadap warga sipil terus berlanjut.

Pada bulan Januari 2018, wilayah tersebut hanya memiliki satu dokter per 3.600 orang. Pada bulan Desember 2017, analisis citra satelit oleh pakar PBB menyimpulkan bahwa 3.853 bangunan telah hancur, 5.114 rusak parah dan 3.547 rusak ringan di bagian barat wilayah kantong itu. Di daerah pinggiran Jobar 93% hancur, di Ein Tarma 73% dan di Zamalka 59%. [4]

Apa yang kita saksikan di Ghouta adalah akibat strategis dari usaha untuk mempertahankan keberlangsungan rezim di Damaskus. Ketika kelompok-kelompok pejuang masih kuat pada masa awal pemberontakan dan rezim al-Assad berjuang untuk mengatasi pemberontakan di sepanjang wilayah itu dan negara-negara regional dan internasional ikut campur tangan dengan mengirimkan senjata dan uang yang bukan membantu pejuang, suatu hal yang benar-benar melemahkan mereka. Hal ini memungkinkan rezim untuk menangani satu wilayah pada satu waktu dan pada hari ini kita melihat rezim tersebut benar-benar menghapus wilayah kantong pejuang yang tersisa di sekitar Damaskus. Agenda AS selalu untuk menjaga berkuasanya rezim, dan kekuatan di sekitarnya. Rusia berkontribusi atas hal ini, terlepas dari perbedaan taktis di antara mereka. Pertempuran di Hama, Homs, Dera dan Aleppo telah dimenangkan oleh rezim setelah melakukan pengepungan yang lama dan membantai penduduknya. Meskipun terdapat liputan media global, semua kekuatan regional dan internasional memberi lampu merah dengan hanya menonton pembantaian dari pinggir lapangan. Ini adalah hasil strategis yang sama yang terjadi di Ghouta.

[1] https://www.youtube.com/watch?v=LKRvkSqCM1c&feature=youtu.be
[2] https://www.theguardian.com/world/2018/feb/20/its-not-a-war-its-a-massacre-scores-killed-in-syrian-enclave-eastern-ghouta
[3] https://www.theguardian.com/world/2018/feb/20/eastern-ghouta-is-another-srebrenica-we-are-looking-away-again
[4] http://www.bbc.co.uk/news/world-middle-east-43148010

No comments

Copyright © . Lemahireng Info All Right Reserved - KabarIslam | Berita Panas | Info Cerdas | Viral News | Nasional Hot | Tips Sehat | Updatechno | Breaking .
Powered by Blogger.