Ternyata Bus yang Kecelakaan di Jalur Puncak Mengangkut Rombongan Anggota KPPS Pilkada DKI

Lemahireng.info --- Niat untuk mengadakan acara pembubaran Kelompok Panitia Pemungutan Suara (KPPS) Kebayoran Lama Utara di Puncak, Jawa Barat, terpaksa diurungkan.

Pasalnya, satu dari dua bus yang dipakai kelompok KPPS Kebayoran Lama ini kecelakaan beruntun di jalur Puncak Cipanas siang tadi.

Bus yang Kecelakaan di Jalur Puncak Ternyata Mengangkut Rombongan Anggota KPPS Pilkada DKI

Kecelakaan beruntun antara bus pariwisata dan 8 kendaraan lainnya itu menewaskan 13 orang termasuk anggota KPPS bernama Yatna dan tiga orang lainnya yang namanya belum terindentifikasi.

Acara di Puncak itu berawal dari keinginan untuk melakukan acara perpisahan di Ciater Jawa Barat usai pelaksanaan DKI Jakarta putaran dua

Rombongan KPPS itu pun menyewa dua unit bus dimana satu diantaranya kecelakaan.

"Itu semuanya anggota KPPS Kebayoran Lama Utara yang mau perpisahan di Puncak. Mereka inisiatif sendiri kan sudah Pilkada kemarin," ujar Ketua RW 10, Helmi, di Kawasan Kebayoran Lama, Jakarta, Minggu (30/4/2017).

Helmi mengatakan inisiatif itu juga sebagai sebuah upaya untuk mempersatukan pandangan politik yang berbeda satu sama lainnya sebagai warga negara. "Tidak ada lagi dua, tidak ada lagi tiga. Mereka mau kebersamaan di sana," lanjutnya.

Acara yang sedianya digelar malam ini, terpaksa harus batal ketika satu unit bus yang membawa sekira 50 anggota KPPS itu menabrak kendaraan lainnya lantaran rem blong.

Helmi menjelaskan dirinya sama sekali tidak percaya atas pemberitaan tersebut.

Pasalnya, dia sebelumnya juga diajak ikut serta dalam acara itu.

"Saya harusnya ikut ke Puncak, tapi saya enggak enak badan. Tadi Pak Yatna yang juga korban, pagi-pagi telepon saya untuk ikut," tuturnya.

Rem Blong

Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Jawa Barat, Komisaris Besar Polisi Yusri Yunus mengatakan, bus pariwisata bernomor polisi B 7057 BGA mengalami rem blong.

"Diperkirakan rem blong," ujar Yusri saat dikonfirmasi, Minggu (30/4/2017).

Saat sebelum kejadian, kemacetan parah terjadi di lokasi. Dikarenakan rem blong, bus menabrak beberapa kendaraan yang berada di belakangnya.

Beberapa kendaraan yang tertabrak yakni, mobil Avanza warna silver dengan nomor polisi B 1087 BIO, mobil Rush Putih dengan nomor polisi B 1672 PYW, mobil Avanza silver dengan nomor polisi B 1608 BKV, sepeda motor Satria biru dengan nomor polisi B 6917 BHK sepeda motor Mio merah dengan nomor polisi B 4503 BBI, sepeda motor Vario merah dengan nomor polisi B3370BQG, sepeda motor Vario merah dengan nomor polisi B 4503 BBI, serta satu unit angkot jurusan Cipanas-Puncak.


Hingga pukul 14.13 WIB, korban tewas akibat kecalakaan itu bertambah menjadi 12 orang, serta 20 korban luka-luka


"Untuk korban di evakuasi ke RS Cimacan," ucapnya.


Bus yang menabrak beberapa kendaraan lain didepannya itu hendak menuju ke Cianjur dari Jakarta.


"Dari Jakarta mau ke Cianjur," katanya. [opinibangsa.id / tn]

No comments

Copyright © . Lemahireng Info All Right Reserved - KabarIslam | Berita Panas | Info Cerdas | Viral News | Nasional Hot | Tips Sehat | Updatechno | Breaking .
Powered by Blogger.