Beginilah Langkah-Langkah jitu Mengajari Putri Anda Berjilbab -->

Iklan Semua Halaman

DUNIA ISLAM

Beginilah Langkah-Langkah jitu Mengajari Putri Anda Berjilbab

Minggu, 15 Januari 2017
Lemahireng.info --- Baru-baru ini saya berada di sebuah acara khusus wanita, tapi karena diadakan di tempat umum, banyak perempuan tetap memakai hijabnya karena khawatir ada pria asing masuk.

Saat, akhirnya saya duduk di dekat beberapa saudari perempuan muslim yang belum saya kenal. Selama beberapa menit mereka duduk diam dan tampak segan untuk berbicara. Kemudian, salah satu dari mereka yang berbaju biru menunjuk putri saya yang berusia dua belas tahun dan bertanya, “Apakah dia memakai jilbab sepanjang waktu?”

Beginilah Langkah-Langkah jitu Mengajari Putri Anda Berjilbab

Sedikit bingung dengan pertanyaannya, saya jawab, “Well, ya, ketika dia di luar. Tidak di rumah dengan keluarga, tentu saja. ”

“Tapi tidak hanya di sini, hari ini?” Dia bertanya lagi. “Bahkan di sekolah? Bahkan di mal? ”

“Ya.”

“Bagaimana Anda menyuruhnya untuk melakukan itu? Bagaimana Anda menyuruhnya memakai jilbab?” seorang wanita paruh baya bertanya tiba-tiba. “Kami bahkan tidak bisa menyuruh anak perempuan dan cucu perempuan kami untuk melakukannya.”

Saya tidak bisa memastikan bagaimana pola pikirnya, tapi saya menduga ia berpikir bahwa itu merupakan hal ironis bahwa sejumlah orang yang terlahir Islam (dalam keluarga Islam, red) harus berjuang untuk mengenakan jilbab. Namun di sini saya, seorang mualaf Amerika, dan putri saya dan kami berdua berjilbab.

“Saya tidak bisa menjawab pasti, jujur,” jawab saya. “Alhamdullilah dia memilih untuk mengenakan jilbab ketika ia beranjak besar, dan itu bukan sebuah perjuangan. Tetapi hanya karena kasih karunia Allah SWT bahwa setiap dari kita taat kepada-Nya.
Saudariku seiman tadi menatapku dengan penuh perhatian. Mungkin dia mengharap mendengar tentang hadiah atau hukuman untuk memastikan seorang gadis memakai jilbab dengan benar?

“Saya berdoa hampir setiap hari kepada Allah untuk menjaga saya dan anak-anak saya di jalan yang lurus,” lanjut saya. “Saya pikir itu cara terbaik. Tak satu pun dari kita harus mendapatkan kepuasana dalam ibadah kita. ”

Itu adalah akhir dari percakapan saya dengannya, tapi sejak hari itu saya telah berusaha menjawab persoalan yang butuh pemikiran mendalam. Sementara saya percaya rahmat Allah adalah alasan mendasar putri saya (atau kita) memakai jilbab, saya menyadari ada beberapa cara orang tua dapat mendukung dan mendorong anak perempuan mereka untuk berjilbab. Insya Allah daftar tips berikut ini akan bermanfaat bagi orang tua lain atau kakek-nenek yang ingin memberikan dukungan terbaik bagi anak cucunya di dalam hidup mereka.

1. Berdoa. Sesering mungkin, mintalah kepada Allah untuk membuat Anda dan anak-anak Anda hidup benar, termasuk mengikuti semua syarat pakaian dan perilaku Islam. Allah engatakan bahwa doa orang tua untuk anaknya tidak akan tidak terjawab.

2. Mulai percakapan soal jilbab dari usia yang sangat muda, dan tetap positif. Memberitahu Muslimah muda berpakaian dan perilaku yang baik demi Allah, untuk mencintai dan menaati-Nya dan untuk mendapatkan balasan-Nya.

3. Jangan menyederhanakan jilbab dengan membuat itu semua tentang keinginan pria! Begitu banyak orang mengatakan kepada anak perempuan mereka, “Tutup kecantikanmu sehingga tidak akan menggoda pria.” Dalam Islam, laki-laki dan perempuan sama-sama diperintahkan untuk menjadi orang yang taat.

Pria harus menurunkan pandangan dan berpakaian dan bertindak dengan tepat. Perempuan, selain berjuang menuju perilaku ketaatan, diperlukan untuk menutupi tubuh dan rambut mereka. Mereka harus melakukan tindakan ini sebagai ibadah untuk taat dan menyenangkan Allah SWT. Dengan pola pikir proaktif ini, perempuan yang berjilbab sebagai bagian ibadahnya. Dia tidak dipaksa, diancam, atau takut dalam melakukan hal itu. Hal ini antara dirinya dan Penciptanya. Ini adalah investasi, Insya Allah di akhirat.

4. Jika Anda seorang ibu, bibi, atau nenek, pakailah jilbab Anda dengan bangga, berdasar ilmu, dan optimisme.

Sekarang dan kemudian, biarkan anak cucu Anda tahu mengapa Anda menutupi dan bagaimana bersemangatnya Anda untuk mendapatkan berkah Allah. Berpakaian tepat tetapi juga dengan perawatan diri. Seseorang dapat melakukan ketaatan namun juga masih terlihat rapi dan bersih. Anak-anak akan menangkap bahkan komentar negatif sedikit seperti, “jilbab ini membuat saya terlihat tua/gemuk/ kuno.”

Fokus pada sisi positif sebagai gantinya. Kenakan pakaian sederhana yang nyaman dipakai dan dilihat, yang memberikan Anda energi dan membuat Anda nyaman dan bahagia. Hubungan cinta (atau benci) anda dengan jilbab akan terlihat jelas.

5. Ajak anak anda untuk menghabiskan waktu dengan teman-teman yang juga memakai jilbab. Kebanyakan remaja dan pra-remaja sangat peduli tentang apa yang rekan-rekan mereka fikir dan dipengaruhi oleh mereka. Pastikan teman-teman mereka menghabiskan sebagian besar waktu dengan contoh yang baik! Ini mungkin memerlukan beberapa usaha di pihak Anda.

Putri Anda mungkin saat ini memiliki teman-teman yang berjilbab, sehingga Anda bisa mengatur baginya untuk bertemu dengan beberapa orang melalui kelompok Muslim muda, kegiatan masjid, atau teman-teman keluarga.

6. Buatlah pesta jilbab! Rayakan saat putri anda mencapai kedewasaan dengan berjilbab dengan menyenangkan, pesta kecil untuk putri anda dan temannya. Pesta putri kami menampilkan dekorasi dalam warna favoritnya, makanan ringan lezat, permainan dengan hadiah kecil untuk para pemenang, dan beberapa hadiah untuk putri saya dari teman dan keluarga. Pesta ini tidak harus sangat rumit atau mahal untuk membuat seorang gadis merasa istimewa dan dicintai.

7. Berbicara menyenangkan. Sebagaiman Cyndi Lauper, seorang penyangi di tahun 80-an, anak-anak hanya ingin menirunya! Pada tahun-tahun remaja, anak-anak kita akan mengamati teman-teman non-Muslim mereka yang terlibat dalam berbagai bentuk hiburan yang tidak diperbolehkan.

Pastikan Anda, sebagai orangtua, memungkinkan anak-anak Muslim Anda untuk memiliki waktu untuk bersenang-senangteman-teman mereka. Jika mengikuti Islam sepertinya seperti beban dan daftar panjang kewajiban dan pembatasan, anak kita tidak akan merasa terinspirasi. Tetapi jika mereka diberikan alternatif yang menyenangkan dan sesuai aturan Islam, maka mereka akan melihat bahwa ibadah bisa dilakukan dengan taat dan menyenangkan.

Hampir semua bentuk hiburan dapat dibuat halal dengan sedikit kreativitas dan usaha. Ini adalah cara besar orang tua dapat mendukung anak remaja mereka. Dibutuhkan waktu dan energi, tetapi lebih baik daripada kehilangan anak-anak kita dalam kegiatan yang haram.

8. Memiliki harapan yang tinggi yang sama dengan anak Anda. Semua orang-terutama saudara, membenci standar ganda. Putri Anda pasti akan melihat ketidakadilan jika ia diharapkan untuk bertindak dan berpakaian sopan saat kakak laki-lakinya akan pergi dengan semua jenis perilaku yang tidak pantas. Sayangnya, standar ganda ini adalah norma di beberapa budaya.

Pastikan untuk mengajarkan anak laki-laki untuk menjaga kerendahan hati mereka, menurunkan pandangan mereka, dan memperlakukan wanita dengan hormat. Ingatkan mereka untuk tidak memakai celana pendek atau celana renang yang menggantung rendah, di bawah pusar. Jadilah tegas dengan tingkah laku mereka seperti Anda dengan putri Anda. Anak laki-laki juga harus taat kepada Allah dalam perilaku mereka!

9. Peliharalah bakat putri anda selama masa pra-pubertas dan pubertas. Ini adalah waktu untuk berinvestasi dalam wanita bagaimana mereka menjadi kelak. Membantunya mencapai impian dan mencapai potensi dirinya. Jika dia memiliki bakat atau gairah, pupuknya sebisa anda. Dukung kegiatannya di sekolah atau sediakan yang dia butuhkan. Memberinya perhatian dan apresiasi.

Para generasi muda muslimah kita pantas mendapatkan dedikasi ini. Selanjutnya, ketika kita berinvestasi di dalamnya, mereka akan merasa diberdayakan, mencintai, dan lebih bersedia untuk mendengarkan saran dan untuk berhubungan dengan keluarga mereka dan komunitas Muslim.

10. Dengarkan mereka. Benar-benar mendengarkan! Jika dia memiliki kekhawatiran tentang mengenakan jilbab, tidak hanya menjelaskan dengan pendapat Anda sendiri, mengabaikan rasa takutnya, atau mengabaikannya. Terutama jika Anda adalah seorang ayah yang tidak terlihat menjadi ‘seorang muslim’ dalam masyarakat yang didominasi non-Muslim, Anda tidak tahu apa yang sedang terjadi dengan apa yang sedang dihadapi seorang Muslimah.

Jika dia berkata, “Saya khawatir apa yang anak-anak di sekolah akan mengatakan,” Anda mungkin tergoda untuk menjawab, “Jangan khawatir apa yang orang lain pikirkan!” Atau “Saya yakin kau akan baik-baik.” Sikap itu tidak akan membantu. Diskusikan dengan anak Anda. Mendiskusikan skenario yang mungkin dan bagaimana dia bisa merespon dengan keyakinan. Bicara tentang apa yang harus dilakukan dalam kasus bullying. Membantunya merumuskan tanggapan yang ringkas dan benar. Yang paling penting, katakan padanya bahwa dia memiliki anda apapun yang terjadi.

11. Anda juga harus berpakaian yang benar. Hal ini mungkin tampak jelas, seorang ibu akan menjadi teladan pertama putrinya. Lihatlah cara Anda sendiri berpakaian dan lihatlah apakah memenuhi pedoman Islam. Jika tidak, wajarkah bagi Anda untuk mengharapkan putri Anda untuk berjilbab? Jika Anda seorang ayah, pastikan Anda memenuhi kewajiban Islam Anda. Anak-anak dapat melihat kemunafikan dari satu mil jauhnya.

12. Pastikan dia tahu bahwa cinta Anda baginya adalah tidak bergantung jilbabnya. Hal ini mungkin terdengar aneh, tapi beberapa gadis akan berjilbab hanya untuk mendapatkan cinta orangtua mereka atau, sebaliknya, memberontak terhadap orang tua mereka dengan tidak memakai jilbab. Jika Anda memiliki koneksi penuh kasih yang kuat dengan putri Anda, dia tidak akan bingung akan kewajibannya terhadap Islam dengan hubungannya dengan orang tuanya.

Ya, secara teknis anak-anak diminta untuk menaati orang tua mereka, dan seorang putri harus berjilbab jika orangtuanya memerintahkan. Pada akhirnya, bagaimanapun putri kita akan tumbuh, menjadi wanita independen yang harus memilih untuk mengenakan jilbab setiap hari demi Allah saja, bukan karena kita mengawasi mereka, tetapi karena Allah.[mdly]

Ditulis Laura El Alam
Laura El Alam memeluk Islam pada tahun 2000 dan merupakan istri dan ibu dari lima.

diterjemahkan dengan perubahan seperlunya dari situs aboutislam.net