Kekuatan Maha Dahsyat, Ketika Berbagai Kelompok Islam Bersatu -->

Iklan Semua Halaman

DUNIA ISLAM

Kekuatan Maha Dahsyat, Ketika Berbagai Kelompok Islam Bersatu

Kamis, 29 Desember 2016
LemahirengMedia.Info --- Kekuatan islam akan terwujud apabila persatuan umat juga terwujud. Bagaimana pun hebatnya kelompok dakwah tidak akan mampu membawa kebangkitan islam selama tidak mampu bersatu dengan kelompok dakwah yang lain. 



Jangan lupa salah satu celah penyebab hancurnya islam adalah ketika terjadi perpecahan ditubuh umat islam sendiri. Dan perpecahan ini menjadi pintu masuk bagi penjajah untuk dengan leluasa mengadu domba antar kelompok dakwah yang ada selama ini. 

Setiap kelompok dakwah memiliki khas sendiri - sendiri sebagaimana anggota tubuh manusia. Semua penting tidak ada yang paling penting dari satu dengan yang lain. Bukankah dengan adanya perbedaan ini justru rahmat bagi umat islam sendiri. 

Adanya perbedaan justru harus saling melengkapi satu dengan lain. Adanya perbedaan justru saling menguatkan satu sama lain. Dan itu pasti bisa terwujud kalau sama-sama ingin menggapai ridho allah swt. 

ISLAM BERSATU TAK BISA DI Kalahkan

Manakah Kelompok Islam yang lebih baik di antara ummat Islam ? 

Salafy, Jama'ah Tabligh, HTI, PKS?

Teman saya pernah ditanya oleh seorang aktivis MMI (Majelis Mujahidin Indonesia), Ustad Abdullah namanya.

"Manakah kelompok yang lebih baik diantara umat Islam, Salafy yang berjuang dengan fokus Tholabul Ilmi, atau Jamaah Tabligh yang menyeru orang untuk sholat di Masjid, atau Hizbut Tahrir yang memperjuangkan Kekhalifahan, atau PKS yang berjuang di Parlemen, atau NU yang Islam kultural, atau Muhammadyah yang berjuang di sektor pendidikan"? 

begitu tanyanya kepada kawan saya.
Kawan saya menjawab, "mas, kalo sampeyan bertanya seperti itu pada saya, maka sama saja sampeyan menanyakan manakah yang lebih baik, apakah tangan lebih baik dari kaki, apakah mata lebih baik dari pada mulut, apakah telinga lebih baik dari pada hidung?"

Bukankah Rasulullah SAW mengatakan bahwa umat islam itu seperti satu tubuh. Bila satu anggota tubuh merasakan sakit maka yang lain juga ikut merasakan sakit.

Perumpamaan ini pas untuk menjawab pertanyaan sampeyan._

مَثَلُ الْمُؤْمِنِينَ فِي تَوَادِّهِمْ وَتَرَاحُمِهِمْ وَتَعَاطُفِهِمْ مَثَلُ الْجَسَدِ إِذَا اشْتَكَى مِنْهُ عُضْوٌ تَدَاعَى لَهُ سَائِرُ الْجَسَدِ بِالسَّهَرِ وَالْحُمَّى

“Perumpamaan orang-orang mukmin dalam berkasih sayang bagaikan satu tubuh, apabila satu anggota badan merintih kesakitan maka sekujur badan akan merasakan panas dan demam” (HR. Muslim)

Seperti anggota tubuh, umat islam ini diberi ilham oleh Allah SWT untuk cenderung fokus menjalankan fungsi yang berbeda beda sehingga mereka punya medan jihad (perjuangan) yang berbeda pula.

Namun sayangnya sebagian umat Islam ini ada yang membanggakan kelompoknya masing-masing dan lupa bahwa sebenarnya mereka adalah satu tubuh.

Logikanya kalo satu tubuh, mana mungkin tangan kanan itu memukul tangan kirinya, mana mungkin kaki kiri menendang kaki kanannya.

Kalaupun ada anggota tubuh itu merugikan tubuh yang lain, yaa itu namanya Kanker yang harus diamputasi dibuang dari tubuh.
Anggota tubuh itu selayaknya saling bekerja sama.

Coba kalo mulut mau makan, kan tangan yang mengambil makanan.
Lihat kalau antum mau ambil barang yang tinggi letaknya, kan kaki yang melompat supaya tangannya sampai.

Bukankah indah kalo kita saling melengkapi, kalo saja Jamaah Tabligh yang mengetuk pintu orang-orang untuk sholat berjamaah di Masjid, lalu di Masjid ada kajian Salafy, lalu umat islam diajak membangun kekuatan baik dibidang pendidikan bersama Muhammadyah, bidang kultural bersama NU, bidang Politik bersama koalisi kompak partai-partai Islam menghasilkan undang-undang yang islami dan pemimpin yang amanah agar umat Islam dipercaya memimpin di negeri ini menyongsong Kekhalifahan yang pasti akan datangnya seperti yg disosialisasikan Hizbut Tahrir.

Umat islam ini seperti sebuah Puzzle yang kalo digabungkan bagian demi bagiannya maka barulah menjadi satu gambaran yang utuh dan saling melengkapi...

Ustad Abdullah pun tersenyum lebar dan berkata "benar sekali mas..
Allahu a'lam_

Nb: Maaf hanya beberapa kelompok yang disebut diatas sebagai contoh saja, tetapi maksudnya semua kelompok islam yang ada di manapun yang sama - sama ingin berjuang atas nama islam. 

Apapun harokah mu aku adalah saudaramu ... 

(Akmal Burhanuddin/ berbagai sumber)