Kota Bangsa Maya yang hilang ditemukan seorang Bocah

Iklan Semua Halaman

DUNIA ISLAM

Kota Bangsa Maya yang hilang ditemukan seorang Bocah

Jumat, 13 Mei 2016
Seorang bocah laki-laki berusia 15 tahun menemukan Kota Bangsa Maya yang hilang menggunakan foto satelit dan astronomi Bangsa Maya.
penemu kota maya yang hilangBocah tersebut bernama William Gadoury dan berasal dari Quebec, Kanada. Ia berteori bahwa peradaban Maya memilih lokasi kota-kota mereka sesuai dengan konstelasi bintangnya.
National Geographic melansir, Gadoury menemukan kota Maya segaris dengan bintang di rasi bintang utama peradaban. Setelah mempelajari peta bintang lebih jauh, ia menemukan satu kota yang telah hilang dari rasi tiga bintang.
Menggunakan citra satelit yang disediakan oleh Badan Antariksa Kanada yang kemudian dipetakan ke Google Earth, ia menemukan kota di lokasi yang ditunjukkan oleh bintang ketiga dari rasi tersebut.

Gadoury pun telah memberi nama kota yang belum dieksplorasi di hutan Yukatan ini dengan nama Kaak Chi atau Mulut Api.
Daniel De Lisle dari Badan Antariksa Kanada mengatakan bahwa area tersebut sulit diteliti karena memiliki vegetasi padat. Meski begitu, pemindaian satelit terhadap area tersebut menemukan fitur linear yang ‘terjebak’.
“Ada fitur-fitur linear yang mengindikasikan bahwa ada sesuatu di bawah hutan kanopi besar ini,” ujar De Lisle kepada The Independent.
“Terdapat cukup banyak benda-benda yang menunjukkan bahwa itu merupakan struktur buatan manusia,” sambungnya.
Penemuan Gadoury Sementara itu, Armand La Rocque, seorang doktor dari University of New Brunswick, kanada, mengatakan bahwa salah satu gambar menunjukkan jaringan jalan dalan kotak besar yang bisa jadi merupakan piramid.
“Bentuk kotak tidak alami, struktur semacam itu kebanyakan buatan dan hampir tidak dapat dikaitkan dengan fenomena alam,” kata La Rocque.
“Bila semua digabungkan, kita memiliki banyak petunjuk bahwa mungkin ada kota Maya di area tersebut,” imbuhnya.
La Roque mengungkapkan bahwa temuan sang bocah dapat mengarahkan para arkeolog untuk menemukan kota-kota Maya lain menggunakan teknik serupa.
Penemuan Gadoury akan diterbitkan dalam jurnal ilmiah dan ia akan mempresentasikan hasil temuannya di Brazil’s International Science Fair tahun 2017 mendatang.)jw/inilah)